Tips berpergian jauh menggunakan sepeda motor

Buat yang suka melakukan perjalanan jauh menggunakan sepeda motor, ada baiknya sedia barang dan alat-alat ini..
Uang, Sim, STNK siapin di dompet.
Obeng min dan plus, kunci busi, busi, kabel 1 meter, isolasi/plester, pompa mini, dan CDI. alat-alat itu jika di motorku selalu ada di jog, karena sangat membantu pas motorku kena masalah.
Masalah yang sering saya alami, kebanyakan mogok, Penyebab motorku mogok antara lain.

  1. Bensin abis
    Jika bensin abis, udah jelas ya, motornya gak jalan, kecuali didorong atau dijalan menurun, haha….
    Cara ngatasi, tinggal ke pom atau cari eceran, hoho….
    Tu gunanya duit.
  2. Karena Busi.
    Untuk mengeceknya, tinggal copot aja busi dari tempatnya, lalu busi biarin nempel di kabel colokanya, di ujung busi tempelin ke besi.
    Besinya jangan sampe kesentuh bagian tubuh manusia, jika tersentuh nyetrum, aku pernah ngalami, rasanya langsung sok, ceduut…..,cedut…
    Kagak enak pokok e.
    Jika ujung busi udah nempel di besi, stater motor, lihat percikan apinya, jika keluar percikan biru, brarti bagus, tapi jika kuning, tanda peringatan, tapi masih bisa dipake, tapi jika tidak ada percikan, ganti busi, jika tetep tidak ada percikan, coba colokan kabel busi di bersihkan.
    Jika tetap tidak ada percikan api, kagak tau lagi dah, mbongkarnya jadi semakin banyak, tapi mungkin jawabanya ada di bawah.
    Tu gunanya busi dan kunci busi.
  3. Macet karena CDI.
    Jika CDI mati, atau ada sambungan kabel dari CDI ke mesin ada yang putus, sambungan kurang rapat, serat kabel keropos.
    Motor, listrik mati, busi juga tidak ada percikan api.
    Dan masalah ini yang sering saya alami, awalnya si selalu bawa ke bengkel pas mogok, udah 2 kali bawa ke bengkel gara-gara CDI.
    Tapi pas yang ke 2 kali bawa ke bengkel, saya tunggu waktu memperbaiki motornya.
    Saya liatin bagian mana aja yang di perbaiki, setelah nunggu 1 jam an, ku ingat-ingat bagian mana aja yang di perbaiki, dan dari 1 jam itu saya tau yang namanya CDI dan letaknya.
    Letaknya jika di motor saya, motor bebek 4 tak.
    ada di sebelah samping, di tutupi striping.
    Setelah ke 2 kali bawa ke bengkel itu, dan terjadi mogok lagi, yang saya cek pertama kali adalah bensin, ke 2 CDI, bukan businya yang saya cek, tapi CDI.
    Dan penyebabnya selalu di CDI, kususnya kabel.
    Jadi pas motor saya mogok di jalan, ya di pinggir jalan gitu mbongkarin chasing motor, haha…
    Kabel-kabel CDI saya cek in, jika kondisi oke, ya CDI nya saya ganti, tapi jika ada sambungan terputus atau serat kabel keropos, saya ganti kabelnya.
    Lalu stater dan langsung ngreng.
    Di bagian ini gunanya obeng min dan plus, kabel, isolasi dan CDI.

Masalah yang sering saya alami lainya, ban kempes atau bocor.
Dan di bagian ini gunanya pompa.
Ketika ban kempes atau bocor, jika tidak di pompa, sebisa mungkin jangan di naikin motornya.
Karena bisa nyebab in ban dalam rusak, rusaknya dari gesekan, gak tau namanya, tu lho colokan dari ban dalam yang di pompa.
Tu akan rusak, jika ban tidak di isi udara, lalu di naikin, colokan itu akan bergesekan dengan velg, yang nyebabin bagian itu jebol.
Jika udah jebol, yang nambal udah gak mau, bisanya cuma diganti dengan ban dalam yang baru.
Tapi jika merasa duit gak penting, dan merasakan nyesek pas ndorong motor, yaa naikin aja jika ban kempes atau bocor, lalu gak bawa pompa.
Paling ban dalam, 25-75 ribu, tergantung mereknya.
Jika nambal ban di tepi jalan, alat yang di bawa jadi lebih banyak dan menderita.
Apa lagi jika tidak pernah ganti ban dalam sendiri, mungkin butuh ber jam-jam buat nyopotin ban nya, lalu nambal atau ganti ban sendiri (Sudah pernah nyoba nambal sendiri).
Guna barang yang lain, tinggal SIM dan STNK.
Tu pake buat jaga-jaga jika ada polisi, biar gak keluar duit banyak.
Jangan lupa pakai helm SNI, karena buat keselamatan sendiri, dan polisi sekarang banyak yang peritungan, masalah sepele di besar-besarin, ujung-ujungnya denda.
Kembali lagi ke masalah mogok, jika cara di atas, tidak ada yang bisa mengatasi mogoknya, saya gak tau lagi apa yang mesti di cek dan benerin.
Mungkin perlu nyari bengkel terdekat.
Karena saya tidak pernah kerja di bengkel atau sekolah mesin-mesin motor.
Ilmu yang saya dapatin, dan cara di atas.
Saya dapatkan cuma pas bawa motor saya ke bengkel, itupun gak di ajarin, belajarnya dari melihat.