Perbedaan ponsel Android Rooting sama Unroot

Tulisan ini, sesuai dari yang saya pelajari dan yang ku lakukan ke Android saya.
Awalnya tu hp saya, gak sengaja nginstal aplikasi, aplikasinya saya dapat dari gak sengaja ngeklik link di situs tetangga.
Sehabis aplikasi ter install, sering keluar pop-pup iklan.
Ku hapusin pake cara apapun gak bisa, karena aplikasi itu nyamar (kayak mata-mata ae, haha…)
jadi Alarm Lock, jadi ada 2 aplikasi pas saya cek di menu Aplikasi dengan nama yang sama.
1 bawaan ponsel, 1 lagi sampah, aplikasi yang nyamar tadi.
Mau hapus tu aplikasi, tidak bisa, karena salah satu dari aplikasinya bawaan ponsel, dan ponsel saya masih berstatus Unroot.
Akhirnya cari-cari lewat situs tetangga, gak nemu-nemu cara yang ampuh.
Lalu ku masukan kata kunci di Search Engine tapi pake bahasa inggris.
Akhirnya aku nemu article dari forum xda.
Inti dari articlenya, cara ngeroot Android pakai Kingo root.
Lalu ku coba itu, dan 100% bekerja.
Cara pakai tu software sangat mudah, pertama harus ada PC, jika gak ada, bisa ke Warnet.
Ke dua, download kingo root ke PC dari situs resminya http://kingoapp.com/.
Setelah download, install aplikasi ke komputer, dan koneksi komputer wajib tersambung ke internet.
Jika gak tersambung ke internet, gak bisa ngeroot androidnya.
Langkah selanjutnya, colokin kabel usb ke komputer dan ponselnya.
Trus buka aplikasi kingo root di komputernya, biarkan mendeteksi dan tersambung dulu ke ponsel.
Jika udah tunggu beberapa detik, atau menit (tergantung koneksi internet)
buat aplikasi kingo root di komputer tadi mendownload dan menambahkan aplikasi ke ponselnya.
Ada 2 aplikasi yang nantinya di download in, Superuser dan Kingo root.
jika udah, lepasin kabel usb, dan restart ponsel, nanti akan ada tambahan 2 aplikasi di ponsel Superuser dan kingo root.

Jika nge-root langsung lewat ponsel, saya tidak tau karena tiap coba selalu gagal.

Seandainya mau unroot ponselnya, buka lagi kingo root di komputer, lalu sambungin komputer ke ponsel lewat kabel usb.
Trus klik Unroot.

Sekarang untuk perbedaanya ponsel Android yang sudah di root sama tidak.

Ponsel Android yang sudah di root bisa menginstall semua aplikasi, walalupun aplikasi tersebut tidak punya sertifikat google.
Untuk mendapatkan sertifikat google, ya aplikasi harus di upload ke Playstore, setelah di upload, nanti akan di review sama webmaster playstore.
Jika aplikasinya di anggap berbahaya buat ponsel, akan di tolak sama webmasternya, gak dapat sertifikat, dan gak bisa di upload di playstore.
Karena saya pernah nyoba upload aplikasi di playstore, tapi di tolak, hheee…

Dari situ sudah bisa menyimpulkan kan, jika punya ponsel android yang sudah di root, lalu mau nginstall aplikasi, harus teliti, pastikan nginstall dari Playstore.

Jika tidak mau kena virus, jangan salah, android pengembangan dari linux kan, baca lewat wikipedia, dan linux masih ada virusnya.
atau tiba-tiba suka ngirim data yang ada di ponsel ke server yang punya tu aplikasi secara otomatis.
Kadang-kadang pula, di aplikasi juga banyak pop-pup iklan yang membuat ponsel jadi lemot.

Perbedaan lainya, Android yang sudah di root, bisa menghapus semua aplikasi bawaan ponsel.
Di ponselku aplikasi bawaan ponsel, seperti Fb, Twitter, Chrome, Youtube, Google Search, Linkedin ku hapusin, dan semua aplikasi menuh-menuin memori, hapus, hheee…..

Sampe sekarang yang ku tau cuma itu.
Jadi inti dari tulisan ini, perbedaan hp android yang sudah di root sama tidak di root.
Yang sudah di root bisa nginstall semua aplikasi .apk tanpa perlu sertifikat google, dan bisa menghapus semua aplikasi bawaan ponsel.
Sedangkan yang belum di root, tidak bisa melakukanya, jika mau nginstall aplikasi .apk, di aplikasi wajib punya sertifikat google, dan aplikasi bawaan ponsel tidak bisa di hapus.